Pengaruh Negatif Smartphone Terhadap Kualitas Berbicara Seseorang

Pengaruh Negatif Smartphone Terhadap Kualitas Berbicara Seseorang

Menurut sebuah penelitian, Kehadiran Smartphone ternyata cukup mengurangi kualitas kita saat sedang berbicara langsung bersama seseorang.

Dalam sebuah penelitian observasi, para periset menemukan bahwa banyak pengunjung sebuah cafe yang duduk berpasangan maupun kelompok kecil selalu memeriksa Smartphone mereka setiap 3 sampai 5 menit, dan biasanya mereka meletakkan handphone tesebut di atas meja di hadapan mereka. Karena penasaran, seorang peneliti Shalini Misra yang merupakan Profesor Psikologi di Virginia Tech Blacksburg merancang percobaan lanjutan untuk mengukur bagaimana Ponsel bisa mempengaruhi Kualitas Percakapan seseorang.

Misra menemukan bahwa di percakapan, seseorang selalu mengeluarkan smartphone saat sedang berbicara, para peserta menilai percakapan itu kurang memuaskan dan merasa kurang terhubung dengan pasangan mereka dibandingkan ketika mereka sedang ada dalam percakapan dimana tidak ada yang mengeluarkan ponsel.

"Ponsel memegang makna simbolis dalam masyarakat teknologi maju," tim peneliti yang dipimpin oleh Misra, menulis dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada 1 Juli di jurnal Environment and Behavior. "Di hadapan mereka, orang terus-menerus mendesak untuk mencari informasi, memeriksa komunikasi dan mengarahkan pemikiran mereka kepada orang lain dan dunia."

Ini adalah berita lama di abad ke-21 bahwa gangguan terkait teknologi mencuri perhatian dari orang sungguhan. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa "kelebihan beban berbasis maya" membuat orang merasa terdorong untuk melakukan multitask dan terus-menerus memeriksa telepon, email dan jaringan sosial mereka. Orang-orang juga semakin terobsesi dalam menumbuhkan hubungan horizontal: jaringan hubungan dangkal yang luas dengan orang-orang yang tidak hadir, dengan smartphone bertindak sebagai portal, menurut Misra.


Paksaan untuk memeriksa telepon dan kebutuhan untuk tetap terhubung ke jaringan horizontal dapat membuat orang menarik diri dari saat ini, dan ini dapat menciptakan kebencian di antara keluarga dan teman, Misra dan rekan penulisnya menulis.

Untuk menguji seberapa besar pengaruh smartphone terhadap interaksi sosial, Misra dan tim peneliti membagi 200 pengunjung kedai kopi menjadi berpasangan. Mereka diberi topik santai untuk dibicarakan, seperti pemikiran dan perasaan mereka tentang pohon Natal plastik, atau topik yang lebih serius, seperti kejadian paling berarti yang terjadi pada tahun lalu.

Setelah itu, Seorang peneliti kemudian mengamati para peserta yang sedang ada dalam sebuah percakapan dengan waktu 10 menit tentang topik yang diberikan. Pengamat tidak mencatat isi percakapan, tapi duduk di kejauhan dan hanya mencatat jika peserta mengeluarkan telepon atau meletakkannya di atas meja. Para periset melaporkan bahwa seseorang mengeluarkan telepon di 29 dari 100 kelompok.

Setelah percakapan, para peserta diminta untuk mengisi sebuah survei yang menjelaskan seberapa dekat hubungan mereka, seberapa dekat perasaan mereka terhadap orang lain selama percakapan dan seberapa baik mereka menganggap pasangan mereka memahami mereka selama percakapan berlangsung.


Dalam percakapan di mana seseorang mengeluarkan telepon, para peserta melaporkan merasa kurang puas dan merasa kurang berempati terhadap orang lain. Hasilnya tetap berlaku bahkan setelah para peneliti menyesuaikan diri dengan usia, jenis kelamin, etnisitas dan mood para peserta.

Anehnya, tidak masalah jika pengunjung kedai kopi mendiskusikan kejadian saat ini atau pohon liburan plastik: Topik pembicaraan tidak mempengaruhi apakah peserta merasa telah melakukan percakapan yang memuaskan atau tidak.

Lebih lanjut, Misra dan tim menemukan bahwa ponsel mempengaruhi teman dekat lebih dari sekedar teman biasa. Dengan pasangan orang yang saling mengenal dengan baik, kehadiran telepon memiliki efek negatif yang lebih besar lagi pada kualitas percakapan yang dirasakan.

Misra menulis bahwa sebagian alasan kehadiran telepon bisa menyeret pembicaraan adalah ketika orang terganggu oleh ponsel mereka, lebih mudah untuk melewatkan isyarat halus, seperti perubahan ekspresi wajah dan perubahan nada. Ketika orang-orang menatap telepon mereka, ada juga kontak mata yang jauh lebih sedikit. Hal ini dapat mengakibatkan peserta merasa kurang terhubung satu sama lain.

Selanjutnya, Misra dan tim berharap untuk memeriksa berapa kali orang mengangkat telepon mereka atau melihatnya selama percakapan mempengaruhi kualitas pertukaran.

Cari : Dampak positif smartphone, dampak negatif smartphone bagi kesehatan, pengaruh smartphone terhadap kehidupan sosial, dampak negatif smartphone bagi anak, dampak negatif android bagi kesehatan, efek main hp terus, dampak positif android, efek bermain hp terlalu lama, akibat sering main game di hp, efek samping main hp sambil tiduran, bahaya main hp ditempat gelap, bahaya main hp sambil dicas, dampak negatif hp bagi kesehatan

Share Artikel:

Artikel Pilihan:

Disqus Comments